'c1k4dutz666 was here.... Islam: Potensi Teror Terbuka | Survei Indo Barometer


Loading...
Indo Barometer
Survei
Indo Barometer
Barometer Prilaku Masyarakat Indonesia
Islam: Potensi Teror Terbuka

Kamis 26 Juni 2008


Gelombang penyesatan satu kelompok atas kelompok yang lain dalam komunitas agama belum ada tanda-tanda berhenti. Tindak kekerasan atas nama agama agaknya juga masih akan terus terjadi meskipun dengan intensitas dan frekuensi yang agak menurun.
Hubungan antar agama juga seringkali tampak bagus dipermukaan. Bahkan kelompok-kelompok teroris yang menjadikan agama sebagai landasannya masih terus terjadi. Jika situasi ini tidak dikelola dengan baik bukan tidak mungkin pada saatnya akan menjadi ledakan sosial. Harus diakui, hubungan antar umat beragama masih didominasi sikap curiga daripada saling percaya.
Artikel ini dilengkapi dengan data PDF. klik di sini untuk download
Dalam kerangka itulah survey kerjasama Wahid Institute dan Indo Barometer ini diadakan, dengan tujuan untuk memperoleh gambaran pendapat publik mengenai isu-isu yang krusial tentang Islam, terorisme, pesantren dan toleransi agama. Gambaran pendapat publik ini penting karena karena persoalan tersebut di atas muncul tidak lepas dari opini dan sikap dari masyarakat Muslim itu sendiri.
Setidaknya ada tiga isu penting yang menjadi fokus dari survey ini, yaitu isu terorisme, pesantren, dan soal toleransi antar umat beragama.

Mengapa terorisme? Terorisme kini telah menjadi concern internasional. Kalau dulu, masyarakat Indonesia masih bisa mengatakan bahwa terorisme “masih jauh”, kini terorisme sudah menjadi isu di teras rumah. Kita tidak pernah menyangka, ternyata pelaku-pelaku tindak kekerasan dan terorisme ada di sekitar teras rumah kita, tidak lagi ada di Palestina, Afghanistan atau Pakistan. Penangkapan jaringan terorisme yang sekarang sedang diungkap aparat kepolisian sangat jelas menunjukkan hal itu.
Mereka yang dikenal masyarakat lingkungannya sebagai orang baik, sopan, tukang jahit, guru ngaji dan sebagainya ternyata menjadi bagian dari kotak pandora terorisme. Hal yang lebih problematik dari kenyataan itu adalah sering digunakannya agama sebagai dalil pembenar atas aksi-aksi biadab itu. Dalam situasi demikian, menjadikan masyarakat berada dalam suasana kekhawatiran dan ketakutan akan terjadinya peledakan bom di tempat dan waktu yang tidak terpikirkan sebelumnya.

Mengapa pesantren dan terorisme? Ditangkapnya sejumlah pelaku teroris yang merupakan alumnus pesantren tertentu dan adanya jaringan teroris yang ternyata berasal dari pesantren yang sama telah menimbulkan pertanyaan dan bahkan kekhawatiran mengenai hubungan pesantren dengan gagasan dan tindak terorisme.

Menjadi penting untuk mengetahui perspektif kalangan Muslim sendiri tentang apakah pesantren yang merupakan salah satu pilar utama pendidikan di komunitas Islam di negeri ini memang dianggap sebagai “”breeding ground” atau bahkan menggunakan istilah yang lebih seram, “sekolah bagi para teroris”. Informasi tentang persepsi masyarakat ini juga penting diketahui pemerintah sehubungan rencana-rencana kebijakan pemerintah terhadap aneka pesantren yang tersebar di seluruh Indonesia.

Mengapa toleransi antar umat beragama? Ada saat-saat dimana umat beragama tampak tegang dan mengkhawatirkan, dan ada suasana dimana diantara mereka kelihatan mesra. Namun, penilaian seperti ini sering didasarkan pada sikap para elitnya di muka publik. Sayangnya, sikap elit ini belum tentu mencerminkan sikap publik yang sebenarnya.
Di sini tersimpan pertanyaan, jangan-jangan sikap elit yang kadang mesra dan kadang terlihat tegang itu tidak terkait terkait dengan kepentingan keagamaan, tapi terkait dengan kepentingan lain di luar hubungan keagamaan. Karena itu, melihat toleransi dan hubungan antar agama dengan hanya merekam pendapat elitnya seringkali misleading. Di sinilah pentingnya merekam gambaran pendapat publik tentang hubungan antar agama.

Masalah-masalah di atas hendak dijawab melalui survei nasional yang merupakan hasil kerjasama dari Wahid Institute dengan Indo Barometer yang dilaksanakan pada Mei 2007 ini. Perlu dikemukan bahwa responden yang dianalisis dalam survei ini hanyalah responden yang beragama Islam dengan maksud mengetahui pendapat kaum Muslim sendiri mengenai terorisme, pesantren dan toleransi beragama.

Ringkasan Temuan
Agama dan Terorisme
Mayoritas umat Islam sendiri masih merasa terorisme bom sebagai ancaman nyata bagi Indonesia.

Sangat mayoritas komunitas Muslim yang menyatakan ajaran Islam tidak membolehkan terorisme, kekerasan, bersikap keras terhadap orang agama lain, atau bahkan memerangi kemaksiatan dengan kekerasan. Namun ada persentase kecil umat Islam yang menyetujuinya. Hal ini menunjukkan adanya orang-orang yang potensi direkrut sebagai pelaku kekerasan atas nama agama (milisi agama, teroris) karena pandangan keagamaan mereka yang membolehkan kekerasan.

Sangat mayoritas umat Islam yang berpendapat bahwa sikap keras orang Islam terhadap agama lain akan menguntungkan Islam. Mereka inilah modal sosial untuk membangun sikap keagamaan yang menolak kekerasan dan teror atas nama agama.

Pesantren dan Terorisme
Ditangkapnya sejumlah pelaku terorisme yang berlatar belakang pesantren menimbulkan asosiasi antara pesantren, kurikulum pesantren dan terorisme. Namun mayoritas publik tidak melihat demikian.

Implikasinya, penanganan masalah pesantren dalam kaitannya dengan pemberantasan terorisme harus sangat hati-hati karena sentimen komunitas Islam menolak sinyalemen pesantren sebagai sumber terorisme.

Toleransi Agama
Sangat mayoritas umat Islam memandang toleransi penting bagi terciptanya Indonesia yang damai. Namun cukup besar (42,2%) mereka yang melihat kerukunan antar beragama kini semakin turun. Ini sebenarnya “lampu kuning” bagi persoalan toleransi dan harmoni sosial di Indonesia.

Meski sangat mayoritas umat Islam yang setuju dengan toleransi dan bertetangga dengan orang agama lain, ada proporsi yang cukup signifikan (masing-masing 10% dan 6%, yang artinya 1 di antara 10 orang IslamIndonesia) yang kurang setuju dengan toleransi agama atau bertetangga dengan orang agama lain. Ini indikasi kuat bahwa program toleransi beragama khususnya di komunitas Islam Indonesia tidak bisa dianggap proyek yang sudah selesai. Sebaliknya masih banyak PR yang harus dikerjakan di depan.

z